Monday, January 2, 2017

UPSR 2016 - PASCA KEPUTUSAN - SAS & TGS

Keputusan telah pun keluar. Walaupun keputusannya tidaklah 6A, hasrat untuk menempatkan anak ke sekolah SBP dan MRSM memang sudah dirancang. Cuma sekolah yang mana hendak dipilih masih lagi belum diputuskan.

Setelah perbincangan bersama anak dibuat, kami semua bersetuju untuk memohon SAS (Sekolah Sultan Alam Shah Putrajaya) bagi kategori SBP dan TGS (Tun Ghazali Syafie) bagi kategori MRSM.
Bagi kategori SBP, kami tidak meletakkan harapan yang begitu tinggi kerana dijangkakan saingannya pastilah hebat. Kakaknya dulu pernah gagal dalam cubaan menempatkan diri ke SBPI Gombak. Yang adiknya ini, untung batu tenggelam, untung sabut timbul. Bagi MRSM, yang empunya badan tidak mahu mengikut jejak langkah kakaknya di Pekan dengan alasan kurang berani mengambil risiko berdepan IGCSE. Kenapa Lipis, salah satunya lebih hampir dengan KL dan keduanya kampung halaman sendiri :).

Sebelum tamatnya persekolahan, kami menerima panggilan dari SAS dengan berita anak puan dipanggil ke sesi temuduga kemasukan SAS pada minggu pertama cuti persekolahan. Nasib baik belum dihantar ke mana-mana kem cuti sekolah. Kalau tidak susah jadinya. Ada antara yang hadir ke temuduga terpaksa mengambil anak dari kem cuti sekolah. Mungkin kepada ibu bapa yang ada mernacang untuk menghantar anak ke sekolah berasrama penuh, carilah tarikh kem cuti sekolah yang agak jauh sedikit dari minggu-minggu awal cuti persekolahan dibimbangi berlakunya pertembungan sebegini.

Mendaftar untuk temuduga di TGS
Selain soalan lazim tentang diri, anak-anak yang datang untuk sesi temuduga tersebut perlu melalui ujian kecergasan secara berturut-turut. Dimulai dengan push up, sit up dan diakhiri dengan larian 400 meter.

Kami berterima kasih kepada guru-guru SKS, terutamanya cikgu Ezam, cikgu Azeze dan juga cikgu Khairul yang telah memberi peluang kepada anak kami dalam mengembangkan potensi diri dalam acara sukan terutamanya sofbol dan bola sepak. Anakanda telah mewakili sekolah sejak dari darjah dua sehingga tamat persekolahan dan terlibat sehingga pengiktirafan antarabangsa. Sekiranya ada anak-anak yang dilihat mempunyai potensi dalam bidang sukan. Jangan dihalang mereka semata terlalu mementingkan akademik kerana ianya bakal memberikan kelebihan kepada mereka suatu hari nanti. Pada mulanya, ketika pendaftaran sesi persekolahan 2016, kami sudah merancang untuk tidak membenarkan beliau menyertai sebarang acara sukan bagi mewakili sekolah. Tapi tak sampai hati pula bila cikgu bolanya sendiri meminta izin di hari pertama persekolahan ketika pendaftaran adiknya agar beliau dibenarkan lagi bermain bagi mewakili sekolah. Allah maha mengetahui, rupanya keizinan yang diberi juga mempunyai pengaruh dalam proses melayakkan untuk dipanggil temuduga ke SBP dan MRSM. Ini kerana salah satu kejohanan yang disertai, diiktiraf oleh KPM sebagai kejohanan bertaraf antarabangsa. Ringkasnya, sepanjang persekolahan di SKS, anakanda telah mewakili sekolah untuk peringkat negeri dan juga antarabangsa melalui sofbol, bola sepak dan juga futsal.

bersasmbung....



























Saturday, December 24, 2016

KEPUTUSAN UPSR 2016 SKS KL

Semua sudah maklum keputusan UPSR tahun 2016 telah melakar sejarah. Pelbagai analisa dan telahan dibuat. Pelbagai jawapan juga telah diberikan. Ringkasnya, perasaan anak-anak dijadikan taruhan. Mungkin sedihnya tidak lama, tapi ianya tetap menjadi satu episod suka dan duka dalam kehidupan mereka.

Harapan Masih Membara
Setelah hampir setahun lamanya (mungkin juga lebih dari itu) bersusah payah, berpenat lelah menghambat masa bagi mempersiapkan anak agar mendapat keputusan yang baik, pastinya harapan yang ditanam tidaklah rendah. Setidaknya, keputusan yang diharapkan mampu membawa anak yang seorang ini mengikut jejak langkah kakaknya yang kini berada di MRSM.

Seperti ibu bapa yang lain, kami juga meluangkan masa untuk mendengar keputusan yang bakal diumumkan. Sebelum tiba di dewan, sisipan berita di Whatsapp tidak berapa menggembirakan.
Congakan kasar berdasarkan berita yang diterima melihat penurunan peratusan yang agak tinggi.

Memohon Harapan
Dalam hati sudah berbisik, ramai yang bakal mencurahkan air mata kesedihan hari ini.

Harapan untuk melihat anak mendapat straight A juga sudah agak menurun. Hanya 12 orang sahaja yang mendapat 6A, terjawab sudah teka teki.

Wajah-wajah yang agak ceria di awal kedatangan tertunduk muram. Sudah ada kilau sinar di kelopak mata. Terutama yang telah menerima jawapan melalui SMS.

SBP, MRSM tiba-tiba seolah kabur. Inilah apa yang dapat dirasa pada hari tersebut. Walau yang berlaku selepasnya adalah berlainan, di mana syarat kelayakkan dilonggarkan. Perasaan benar-benar diuji pada hari itu.
Perasaan Sudah Berkecamuk

Pihak sekolah, ibu bapa dan pelajar pada hari itu rata-ratanya tergamam, termasuklah Tan Sri Zulhasnan yang hadir untuk memberikan saguhati kepada anak-anak yang berjaya. Saya kira ini merupakan acara tahunan beliau di SKS dari zaman belum bergelar Tan Sri lagi.
Gembira Dalam Duka

Memandangkan jumlah yang mendapat 6A adalah kecil, sudah ditakdirkan yang mendapat 4A ke atas juga sama-sama mendapat saguhati. Walau begitu, ianya masih tidak dapat menghapuskan genangan air mata kesedihan terutama bagi mereka yang disasarkan untuk mendapat 6A, termasuklah anak kami.
Sedih dan Hiba....

Apa pun kami pasrah dan bersyukur dengan segala keputusan yang diterima. Pasti adanya hikmah disebalik kejadian...




UPSR 2016 - HARI TERAKHIR

8 September 2016 merupakan hari terakhir UPSR bagi tahun 2016. Tamat sudah sebuah perjuangan. Segala keperihan menimba ilmu dinoktahkan di dalam kertas jawapan. Ceria raut wajah anak-anak rintis ini setelah tamat peperiksaan. Apa yang belum diketahui adalah bagaimanakah bentuk keputusan yang bakal diterima. Pada waktu entri ini ditulis, keputusan telah pun keluar.


Barisan PIBG/KSIB/IBU BAPA 
Bagi meraikan hari terakhir ini, PIBG/KSIB/IBU BAPA pelajar UPSR telah mengambil inisiatif mengadakan sedikit jamuan penghargaan. Sekalung tahniah kepada semua yang terlibat. Usaha ini kelihatan kecil tapi mempunyai makna yang cukup besar bagaimana gabungan baik penglibatan pihak Sekolah dan ibu bapa mampu memberi impak yang cukup hebat dalam melahirkan anak-anak yang cemerlang.


Nak tulis panjang-panjang pun dah agak malas :). Di bawah dipaparkan sebahagian gambar kenangan.





































Tuesday, February 23, 2016

SUDAH SETAHUN RUPANYA

Dicongak, dihitung, entah berapa purnama blog ini tidak bersentuh. Banyak yang nak ditulis, hampir kesemuanya hilang begitu sahaja.

Masa berlalu begitu pantas. Rupanya sudah melewati setahun usia aku tidak lagi menanti hari yang ditunggu ramai. Hari masuk gaji.

Satu ketika dahulu aku termasuk dengan rakan-rakan yang lain, sentiasa menghitung hari. Adakah bahagian kami pada bulan ini, ketika itu syarikat dilanda kegawatan. Kini tiada lagi yang gawat, tiada lagi teka-teka bermain. Tiada lagi harapan kosong membelenggu. Namamu hanya terukir ditinta sejarah. Menjadi lakaran bacaan sahaja.

Sesungguhnya begitu banyak hikmah yang boleh aku lihat. Ramai antara kami yang lebih berjaya. Ada yang meneruskan kerjaya masing-masing dengan syarikat lain. Ada yang menapak membina empayar sendiri. Ada juga yang masih menunggu. Ada juga yang terus berpindah bidang. Ada yang menjadi pengusaha kek, ada yang menjadi pengusaha keropok, dan berbagai lagi.

Aku...

Hendak dikata masih lagi bergelumang dengan pengalaman lama, boleh juga dikata begitu. Cuma bentuknya sedikit berubah. Kini menjadi 'freelancer'. Kaya dunia? Setakat ini Allah belum izinkan lagi. Kaya masa? Ya... Alhamdulillah, paling ketara aku punya banyak masa di hari jumaat untuk datang awal ke masjid. Punya lebih masa untuk duduk di masjid, juga punya masa untuk mengaji, sekurangnya Al-Kahfi.

Yang paling tidak disangka, mungkin angan lampau, mungkin juga sebahagian cita-cita. Aku terjebak dengan industri berasaskan pertanian. Siapa sangka dari pembeli, kemudian tolong belikan untuk kawan-kawan, kini Allah berikan aku kekuatan untuk menjadi penjual buah nanas. Khususnya Nanas MD2.

Nanas Md2

Sebelum aku menamatkan kerjaya di syarikat lama, aku sentiasa pautkan doa agar Allah tunjukkan dan permudahkan aku mencari rezeki yang memberikan aku punya lebih masa untuk agama dan keluarga. Seorang kawan pernah berkata, apabila kita tidak lagi makan gaji, tahap kebergantungan kita kepada Allah akan lebih meningkat. Kita akan sentiasa mengharapkan pemberian dari Allah, kita akan sentiasa memanjatkan doa kepada Allah. kita menginsafi kekerdilan kita.

Yakinlah dengan zikir yang di ajar oleh nabi sesudah solat maktubah. Sebagai manusia, kita hanya berusaha. Soal berjaya atau tidak, itu kita serahkan kembali kepada Allah. Dari segi adatnya, barangsiapa berusaha, dia akan berjaya

اللَّهُمَّ لَا مَانِعَ لَمَا أَعْطَيْتَ وَلَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ

Ya Allah tidak ada yang dapat mencegah apa yang Engkau berikan dan tidak ada yang mampu memberi apa yang Engkau cegah. Nasib baik seseorang tiada berguna untuk menyelamatkan ancaman dari-Mu


Thursday, November 6, 2014

CUTI SEKOLAH KEMBALI LAGI

Cuti Sekolah kembali lagi. Sesuatu yang amat ditunggu-tunggu oleh anak-anak sekolah, juga ibu-bapa.

Belum pun cuti sekolah tiba ramai yang sudah merancang aktiviti yang bakal dilakukan bersama keluarga. Antaranya adalah berjalan-jalan bersama keluarga. Bagi yang bekerja, inilah masa untuk meregang minda. Melarikan diri dari kerenah pejabat. Tapi tidak semua orang boleh bercuti dengan aman terutama bagi merekan yang berada di bahagian operasi (termasuk yang menulis).

Dalam merangka percutian, pastinya telah dirancang ke mana hendak ditujui, siapa yang hendak dikunjungi, makanan apa yang hendak dijamah. Mungkin jarang sekali termasuk dalam agenda kita meletakkan masjid mana yang hendak kita singgahi, majlis ilmu mana yang hendak kita ambil manfaat. Betul, ramai yang akan solat. Tapi berapa ramai yang meletakkan solat sebagai agenda utama dalam perjalanan. Apatah lagi solat yang didirikan dalam jamaah. Kalau kita lihat di hentian, ianya suatu pemandangan biasa orang mendirikan solat secara individu, walau di sana ada peluang untuk mencari pahala dan keberkatan yang lebih melalui solat berjamaah.

Rancangkanlah perjalanan kita sebagai perjalanan yang lebih bertaqwa. Insyallah ada keberkatan dan kelebihan di sebaliknya tanpa kita ketahui. Berikan tumpuan pada perkara berikut
  1. Tanamkan azam di mana hendak solat. Afdalnya difikir untuk berhenti untuk dapatkan solat berjamaah apabila tiba waktunya. Maknanya dalam merangka perjalanan, kita telah meletakan sasaran di mana untuk berhenti berjamaah. Hendak mencari lokasi surau dan masjid tidaklah susah pada zaman sekarang. Menerusi aplikasi telefon pintar kita mampu mencari lokasi surau dan masjid berhampiran.
  2. Cari kesempatan untuk hadir ke majlis ilmu dari surau atau masjid berhampiran walaupun seketika cuma.
  3. Jadikan perjalanan sebahagian sesi pembelajaran anak-anak. Ajar anak-anak untuk melihat sekeliling. Setiap tempat ada ceritanya. Sekiranya kita ada pengetahuan tentang tempat tersebut, Kongsikan dengan mereka.

Tuesday, November 4, 2014

1 NOV 2014 - HOGOH PAHANG HOGOH

1 Nov 2014....satu tarikh keramat. Bagi peminat bola sepak, ianya merupakan noktah Piala Malaysia edisi 2014 di antara Pahang dan JDT. Dikala orang lain berdebar menanti malam, aku dan rakan-rakan juga dilanda debaran yang sama. Bezanya kerana desakan kerja. Minggu dan bulan memerah otak agar misi dapat dijayakan. Agak malang, belum lagi sampai ke garisan penamat, semangat kami semua dicalari dengan pengalaman yang memeritkan!

Diturutkan hati memang malas ingin ke pejabat. Tapi atas dasar amanah dan tanggungjawab, digagahkan jua semangat meredah kesesakkan lalu-lintas menghala ke Bukit Jalil. Destinasi yang sama dengan penonton perlawanan akhir, cuma tujuan saja yang berbeza. Masing-masing dengan impian dan harapan. Harapan kami, biarlah projek ini segera disapa sirna.

Tiba di pejabat sekitar 3 lebih. Bas dan kereta tak terkira bilangan, menjalar sepanjang jalan sekitar stadium. Secara rasminya kerja aku bermula sesudah maghrib. Datang awal bagi mengelak dari tersangkut dan juga sebagai membuat persediaan awal untuk kerja.

Awal lagi niat telah dipasang untuk melihat kemeriahan. Walau tidak dapat menonton bersama anak-anak yang secara terang telah menyatakan sokongan ke atas pasukan Pahang, sekurangnya dapat juga mengecap suasana final di stadium. Hendak ditonton melalui streaming pula, pastinya banyak gangguan, tambahan pula kerja yang dipantau bertaraf nasional.

Sesudah asar, aku bersama rakan bersedia untuk mencilok ke stadium. Bukan rembas, juga tidak renyai. Hujan turun dengan lebat. Ku sedapkan hati, tak lama lagi sidanglah hujan. Alhamdulillah, menghampir 5:30, hujan mulai reda. Kami bergegas ke stadium untuk melihat suasana sambil mencari makan.

Berbekalkan kamera usang dengan waktu yang terhad, kami berpusing mencari ruang dicelahan kereta. Kami sampai ke kawasan yang dipenuhi penyokong Pahang. Alhamdulilla, sempat diambil beberapa keping gambar suasana sebagai kenangan. Juga melepas gian memetik kamera.
















Monday, November 3, 2014

TCP_MISS/401 1486 GET ftp

Ini adalah masalah yang biasa dihadapi kepada pengguna squid di mana tetapannya ada secara tetapan langsung (force proxy), bukannya transparent proxy.

Ianya berlaku kerana destinasi ftp tidak membenarkan autentikasi login anonymous.

Biasanya ralat yang akan dipaparkan adalah seperti berikut:

ERROR
The requested URL could not be retrieved

An FTP authentication failure occurred while trying to retrieve the URL: ftp://202.164.xxx.xxx/Squid sent the following FTP command:
PASS
The server responded with:
User anonymous cannot log in.

Manakala log squid pula akan kelihatan seperti berikut:

TCP_MISS/401 1486 GET ftp://202.164.xx.xxx/ - DIRECT/202.164.xx.xxx text/html

Sebagai perbandingan untuk laman yang membenarkan autentikasi anonymous, lognya akan kelihatan sebegini

TCP_MISS/200 3887 GET ftp://ftp.openbsd.org/ - DIRECT/129.128.5.191 text/html

Berdepan masalah sebegini, anda boleh membuat pengecualian pada tetapan pelayar yang anda gunakan di bahagian tetapan proxy

1- Dibahagian FTP Proxy
2- atau No Proxy For