KITA & AZAN

Kita sering mendengar laungan azan berkemundang bergema memecah sunyi. Sungguh bertuah muazzin krn kumandang azannya menjadi saksi baginya di hari akhrat kelak. Menurut Imam Ibn Hajar & Imam Nawawi, azan serta iqamah lebih afdal dari menjadi imam.

Sesungguhnya Abu Sa‘id al-Khudriy Radhiallahu ‘anhu berkata kepadanya (‘Abdullah bin ‘Abdurrahman): “Sesungguhnya aku melihat engkau menyukai kambing dan sahara. Jika engkau berada di lingkungan kambing atau saharamu lalu engkau azan untuk sembahyang, maka tinggikanlah suaramu ketika melaungkannya. Kerana tidak didengar suara orang yang azan oleh jin dan manusia serta lain-lainnya melainkan menjadi saksi baginya di hari qiamat. Berkata Abu Sa‘id: “Aku mendengarnya daripada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.” HR - Bukhari & Nasa'ie.

Azan itu bukan sekadar utk didengar, bukan semata memecah sunyi, bukan utk diasyiki lunaknya. Azan itu perlu dijawab. Bukan sekadar mengulang lafaz dibibir. Malah lebih jauh dr itu. Ia meruntun utk kita menghampiri tempat ianya dilaungkan. Jiwa yg faham dan ruh yg mengerti maksud disebalik takbir dialunkan pasti bersegera bingkas ingin menyahut seruannya. Jika tidak mampu, resah pasti melanda jiwa. Jiwa yg kosong akan melihat azan tidak lebih sekadar alunan biasa menggigit gegendang telinga. Bermacam alasan pasti terhambur. Ada yg beralasan krn susah meninggalkaan keluarga, ada juga krn sayang meninggalkan kerja, ada yg beralasan aku bukan geng surau...aku tidak dialukan di surau...    

Ketahuilan, dtgnya kita ke surau bukan mencari redha manusia. Bukan mencari utk dikenali sipolan ini dan itu. Kita dtg mencari redha Ilahi. Menyahut seruan rasul. Mencari bekalan utk ke akhirat.Jgn pula kita tertipu bisikan syaitan kononnya, dtg ke surau/masjid itu menunjukkan riak...dtg hanya bila ada kenduri-kendara. Lontarkanlah jauh-jauh segala bisikan dan alasan. Kita tidak perlu menjadi Tuah atau Jebat utk dtg, cukuplah sekadar diri kita sendiri.Diri yg memahami seruan & gesaan rasul.

"Sesungguhnya org yg paling besar pahalanya ketika mendirikan solat ialah orang yg paling jauh perjalanannya, iaitu langkah menuju ke Masjid. Seseorang yg menunggu utk mendirikan solat sehinggalah dia mendirikannya bersamam imam, lebih besar pahalanya drp org yg mendirikan solat kemudian dia terus tidur" HR Muslim.

Kita jarang beralasan utk bangun pagi menghantar anak ke sekolah. Meredah sesak mencari sesuap nasi. Membanting tubuh mengeluar peluh di hujung minggu atas nama menjaga kesihatan.Utk dunia yg ada hanya kesempatan. Yg selalu kita lupa, rezki itu dtgnya dr Allah...sihat itu dtgnya dr Allah. Betapa sombongnya kita, kenderaan yg ada tidak mampu membawa kita ke surau/masjid, menyahut tawaran paahala berganda, mengisi jiwa yg kosong dgn majlis ilmu, meluruskan saf merapatkan  sillaturrahim. Binalah sillaturrahim di surau/masjid. Senyum dan jabatlah tangan saudara kita krn padanya ada sedekah, padanya juga ada ruang menggugurkan dosa.

WA

Comments

Popular Posts

Scanned

Website Security Test